F4tim3's Blog

Just the way I am…

Unconditional Love

“Hari gene unconditional love…? Ke laut aje deeh…. “ , itu komentar awal yang keluar dari seorang teman ketika aku tanya pendapat dia tentang Cinta tak bersyarat…  mmmm…. “plis deh..emang nya perut laper bisa kenyang cuma pake perasaan cinta? Capee dehhh …” , “susah siy klo orang blom merit, hayalan nya selalu yang indah2 aja…” , “aduh tin, klo dah merit ma punya anak cinta itu jadi nomor 287”….halah panjang amat yak….trus no 1 s/d 286 nya apa dunk ? ….“iih..polos banget siy lo, Sori2 maab  gue gak kenal tuh istilah cinta yang gak ada embel2 nya…”Dan banyak lagi jawaban2 serupa aku terima ketika aku coba discuss tentang ini ke beberapa teman yang lain…. hhmmm…..

Aku jadi mikir..jangan-jangan memang benar yah..bahwa cinta gak bersyarat itu cuma ada di cerita2 novel, dongeng ato sinetron…. Ada yang salah kah di sini ? pola fikir aku? Atau aku bertanya ke orang yang salah..?

Entah kenapa aku kok masih percaya yang nama nya unconditional love itu ada…. Sekarang tinggal tergantung cara kita melihatnya dari sudut mana kan ? klo aku kasih pertanyaan balik, gimana dengan dengan cinta orang tua terhadap anak nya? Cinta sesama keluarga.. atau cinta yang tak tersampaikan karena terbentur oleh terlalu banyak halangan tapi dia tetap milih untuk mencintai….? Ato yang lebih mulia dari segala cinta yang ada..cinta Allah kepada seluruh umat nya ? Subhanallah….

Membahas tentang cinta yang terakhir aku sebutin di atas ..1 hari pun waktu gak akan selesai… kita semua tau.. betapa banyak bukti cinta dari Allah yang sudah kita terima dan kita nikmatin… gak terbatas dari banyak dikit nya dosa yang udah kita buat, baik buruk nya tingkah laku kita…Allah teteub kasih cinta nya buat kita..dalam bentuk apapun dan dengan cara apapun…. Dari hal yang terkecil sampe hal yang terbesar..dari yang ringan sampe yang berat…bahkan tanpa kita sadari dalam setiap permasalahan yang kita hadapi, selalu terselip cinta Allah di dalam nya… dalam senang atau pun susah nya kita..dalam ingat atau lupa nya nya… percaya deh..Allah selalu cinta sama kita… dari kita melek mata bangun tidur..sampe kita tutup mata lagi untuk tidur…. Sepanjang  waktu itu juga cinta Allah selalu mengalir untuk kita nikmati…subhanallah….

Tentang  Cinta orang tua terhadap anak nya… aku gak mau pilih kasih atau berat sebelah membahas hanya sebatas cinta ibu saja….walau memang cinta kasih seorang ibu selalu lebih banyak berperan…dari 9 bulan kita dalam kandungan nya …melalui perjuangan antara hidup dan mati kita di lahirkan…di beri asi..di besarkan dengan penuh kasih sayang….  Itu hanya sebagian kecil perjuangan dari sekian banyak pengorbanan yang ibu udah berikan buat kita… namun kadang sering kita lupa… di balik semua itu besar perananan cinta ayah di dalam nya… tidak hanya dalam hal nafkah materi yang sudah menjadi bagian dari kewajban nya sebagai kepala rumah tangga… peranan cinta ayah sangat besar dalam membentuk “karakter rumah”..karena sebagai Imam.. banyak hal yang harus dia perbuat tidak hanya untuk jadi panutan keluarga…memberi contoh yang baik sebagai bagian pembelajaran dan pendidikan anak dan istri… termasuk yang terbesar adalah ketika semua nya harus di pertanggung jawabkan di hadapan sang Khalik… Imam yang akan menjadi tumpuan utama pertanggung jawaban akan di bawa kemanakah “makmum” nya kelak..surga kah ? atau neraka kah ? …. Beruntung aku di besarkan di dalam keluarga dengan ayah yang sangat bertanggung jawab… Alhamdulillah…walau sekilas beliau terlihat sangar dan galak… bukan karena aku anak nya yah..tapi ini juga di akuin oleh hampir semua orang yang mengenal nya..ayahku tuh sosok yang keras di luar..tapi lembut di dalam… tampang Rambo hati rinto dalam konotasi yg positif yah^^..bukan berarti beliau cengeng… tapi sangat peka terutama terhadap penderitaan orang lain…. dari beliau lah aku belajar banyak tentang arti tulus dan cinta tak bersyarat…tentang bagaimana kita mau memberi tanpa pamrih… menolong siapapun yang membutuhkan sesuai kemampuan….dan tetap perduli tanpa mencampuri urusan orang lain…tanpa banyak bicara beliau ajarkan semua itu lewat tindakan nyata… Insyaallah… dalam ketiadaan nya sekarang…semua amalan nya akan senantiasa mendampingi beliau di surga..amiiin…..uuuughh..jadi kangen..hiks..hiks…

Ketika kita di sakiti oleh yang kita cintai…. Atau ketika cinta kita gak berbalas..atau cinta kandas sebelum sampai ke pelaminan..atau cinta itu terpuruk bahkan ketika sudah melewati pelaminan…. Apa masih berlaku cinta tanpa syarat…? Apa masih ada istilah cinta itu sendiri… hhmm….berat niy ^^

Masih ingat dulu waktu aku masih aktif di salah satu lawfirm di tempat asal aku kuliah… aku hampir jadi lawyer spesialisasi kasus cerai..waah..jangan negative thought dulu yah… jujur..awal nya aku sendiri agak risih ngurusin kasus seperti ini… dengan status aku masih lajang..agak tabu juga aku rasa harus tau banyak permasalahan rumah tangga orang, walau pun orang itu adalah klien2 ku sendiri… kasus pertama yang aku handle sukses… klien aku berhasil cerai dari suaminya..dan perasaan senang bukan main…lhoooo, kok ? …weeiitss…. Liat dulu latar belakang nya dunk… kasus cerai pertama yang aku handle itu di latar belakangi oleh KDRT, menarik nya..pengakuan sang suami lakukan KDRT atas nama cinta….halah…. sakit kali yah… sapa juga gak akan tahan kaleee klo cinta suaminya di buktikan dengan pukulan ato bogem mentah..semakin dia ngaku cinta..semakin banyak pula tuh bogem yang mendarat di tubuh istri nya… ngeriiy yaah… makanya gak salah kan klo aku merasa senang berhasil menceraikan mereka….^^ , dan lucu nya kasus sejenis sempet aku handle 2 kali..dengan tema yang sama KDRT, tapi di kasus ke 2 ini yang menjadi korban adalah pihak suami … waktu itu pihak suami dateng ke kantor , minta bantuan untuk di dampingin mengajukan gugatan cerai talak karena udah gak tahan di “aniaya” oleh istri…unbelievable….jagoan banget yak istri nya..tapi mmg pantas lah aku sebut jagoan…aku pernah ketemu 1 kali dengan istrinya..waktu itu aku masih berupaya untuk mendamaikan… belum juga aku buka mulut eh malah aku di tuduh jadi simpenan suaminya… dengan semua kata2 “mutiara”nya…  capeee deehhh…. Aku coba sabarin dengan terus dengerin ocehannya..eh ujung2 nya si istri malah curhat sambil nangis..en balik minta di dampingin juga buat ngajuin aksi damai…halaah…. ternyata masih cinte die… ^^  anyway… kadang aku gak ngerti klo dah gitu..masuk katagori cinta yang gimana yah ? karena buat aku , ketika udah ada salah satu pihak ada yang tersakiti..baik hati, harga diri apalagi fisik..itu udah gak bisa di sebut cinta..bukan nya cinta itu baik..? oke lah..mau mengatas namakan pengorbanan ? please deh..teteub klo cara nya kayak gitu mah gak make sense banget….

Bisa di bilang hampir sebagian pengalaman yang aku punya adalah dari hasil aku belajar dari pengalaman orang lain…dan memang itu semua belum seberapa….tapi insyaallah dari pengalaman yang dikit itu udah lumayan kasih aku referens untuk belajar tentang apa itu unconditional love antar manusia… banyak hikmah yang aku ambil di dalam nya….bahwa selama kita ada kemauan untuk mencintai dengan tulus tanpa syarat.. bahkan ketika tersakiti kita selalu memaaf kan.. kadang masih sulit aku terima tentang konsep mencintai tidak harus memiliki…. Karena kata nya  mencintai adalah memberi kebebasan pada yang kita cintai untuk memilih…apapun membuat nya lebih bahagia..if you love him you should let him go…uughh..periih…. tapi buat aku kayak nya konsep itu gak berlaku… bukan berarti aku harus maksain dia untuk sama2 aku yah.. tapi gimana kita bisa ekspresikan cinta yang kita punya kalau dia nya gak ada ? how to care..how to show our affection then?  Different case klo long distance relationship yah.. justru kita teteub punya banyak cara nunjukin kita sayang untuk hubungan jarak jauh ini..walo pun bukan hal mudah…selamat ya buat yang udah berhasil..karena pasti banyak pengorbanan nya..I’ve been there before..dan kami failed… so..better buat aku mending mikir-mikir lagi deh buat jalanin hub jarak jauh nya… hehe…

Unconditional Love yang aku maksud disini lebih ke gimana kita bisa mencintai seseorang tanpa di batasi materi dan fisik.. kaya /miskin… gemuk / kurus..item /putih… kita memang butuh materi…tapi itu bukan segala nya kan..materi bisa di cari sama2 kaan ? terbukti banyak kasus cerai dengan latar belakang materi… apapun judulnya…tema nya teteub sama..materi…gimana dengan fisik ? itu mah cuma casing…  aku pernah denger dari orang bijak… bahwa ketika cinta udah bicara… bentuk dan warna fisik itu jadi no 189.. hehe..panjang lagi niy list nya.…. Kunci nya ? ya jatuh hati dulu kali yah..dapetin chemistry nya..hati rasa sreg, enak, nyaman, “nyambung” ma orang nya…itu kan bibit nya… selanjutnya ? tinggal mau diapain tuh bibit…mau didiemin sampe layu sendiri..atau kita pelihara sampe terus berkembang sampe akhir nya berbuah…hhhmmm….

Terlalu teoritis ? idealis ? gak juga kali yaa..tapi kalau mau gak setuju ma tulisan aku di atas, sah-sah aja kok .. setiap orang pasti punya pemikiran masing-masing kaan ?

So far I knew..That I do have this kind of love for someone special… someone who make me love him just the way he is..and who will love me just the way I am… who is he, where and how is he looks like…Is he exist here in this world waiting for that right moment to take me for share everything with him…? Or  there he is.. in the “otherworld” wait for me to come ….? Only God knows….but if you already knew…Please ensure that you have this kind of love just like I do…..

16 April 2010 - Posted by | Just thought

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: