F4tim3's Blog

Just the way I am…

Don’t Judge a book from it cover..

Udah lama aku pengen nulis tentang tema ini, menjadi hal yang menarik buat aku bahas ketika aku memperhatikan bagaimana orang-orang menilai orang lain di sekitar lingkungan nya… tema ini menambah rasa tertarik aku ketika aku sempatin untuk nonton film animasi “How to train your dragon”, dengan setting masa Viking dahulu, bercerita tentang seorang pemuda bernama Hiccup yang berusaha mencoba merubah pandangan orang-sekitar nya bahwa tidak semua naga itu jahat.. dan dia membuktikan nya dengan memperlakukan naga itu dengan baik.. mereka bisa jadi teman yang baik pula,

Cover atau sampul atau  “casing” atau penampilan memang selalu  menjadi pusat perhatian awal setiap kali kita berkenalan atau bertemu seseorang atau melihat sesuatu, karena memang banyak yang mengatakan bahwa penampilan pada seseorang merupakan gambaran tentang kepribadian orang tersebut..kalau selama ini kita pernah dengar istilah “you are what you eat” nah untuk urusan penampilan banyak orang sepakat bahwa  “you are what you wearing on” , kamu adalah apa yang kamu pakai… atau lebih gamblang nya lagi..apa yang kamu kenakan akan mencerminkan kepribadian kamu…hhmm… boleh setuju boleh gak siy.. aku pribadi agak setuju dan banyak gak nya…bingung yah..hehe…

Mungkin karena aku type orang yang impulsif yah..kadang aku lebih percaya pada apa kata hati aku, atau firasat atau sejenis nya lah… dont know yah..untuk orang yang baru ketemu, kadang bisa berasa aja apa ini orang baik ato gak… mungkin memang kurang akurat, tapi udah banyak kejadian membuktikan walau hanya sekilas…contoh ekstrem nya; ada pengalaman serem ketika aku naik bis dalam kota, karena penuh otomatis aku berdiri dan mepet penumpang2 lain nya, ada perasaan gak enak ketika ada satu orang laki2, kurang lebih usia kisaran 20 an lah..tau-tau mepetin aku gitu, perasaan langsung gak enak, tas aku pindahan ke bagian depan badan sambil aku peluk, coba cari celah buat pindah tempat dah  gak mungkin, secara bis lagi full banget,  selang beberapa menit, aku di colek ma kondektur bis dan di suruh bergeser diri nya agak ke depan deketin supir, sempet aku cuekin, karena males aja udah desak2 an gitu kan susah kalau di suruh geser-geser, ngeliat aku cuekin gitu si kondektur dateng lagi nyamperin dan dengan suara agak bentak nyuruh aku geser lagi ke depan, samar aku liat ada isyarat yang coba dia sampein ke aku… karena gak enak juga  di liatin penumpang lain dan malu nanti dapet bentakan lagi..terpaksa aku “misi-misi” ke penumpang lain untuk geser ke depan.. selang beberapa menit setelah aku geser kondektur nyamperin aku lagi…sempet aku ngeluh dalam hati “huuh..mo apalagi siy niy kondektur..rese banget” .. gak tau nya pas kondektur udah mendekat, agak bisik-bisik dia kasih tau aku kalau di posisi aku berdiri tadi ada copet yang lagi ngincer aku… laki-laki yang mepet-mepet itu tadi ternyata orang nya..naaah..ternyataa…. dengan perasaan bersalah karena udah bete ma niy kondektur aku bilang “makasiy ya bang udah di kasih tau”..alhamdulillah….feels that God loves me with His own way… dan ada beberapa kejadian hampir serupa yang aku alamin dan alhamdulillah selalu lolos karena aku coba turutin apa kata hati aku…🙂

Tapi memang harus di akuin, menilai pake  hati ato perasaan hanya berlaku untuk pertemuan sesaat… karena kalau mau lebih tau lebih banyak lagi..pasti nya aku harus bergaul dulu sama orang itu dunk… naah..dengan bergaul ini kita bisa discover ternyata, kadang dan sering nya orang itu gak selalu terlihat seperti penampilan nya, bisa jadi penampilan sehari-hari nya baik..ternyata setelah kenal lama baru ketauan kalo asli nya orang nya licik, atau sebalik nya… di liat dari penampilan orang nya “preman” abis..ternyata asli nya sensitif bahkan anak mama…halaah…. hal yang sama pernah terjadi juga ma aku, waktu aku masih mau masuk kerja di salah satu bank swasta di Jakarta, ada salah satu cewek sesama pelamar kerja yang pada saat itu test bareng ma aku ngeliatin kayak yang gimana gitu, belakangan setelah sama-sama di terima kerja di bank tsb, cewek ini ternyata jadi salah satu teman baik aku dan dia bilang… waktu pertama ketemu aku gak tau kenapa dia males banget mo deket-deket aku, dia bilang wajah aku kayak orang jutek..hehe…. (boong banget yah..segini manis nya di bilang jutex….hueexx…) ternyata pas udah kenal dan berteman..ada apa-apa..atau pergi kemana aja mau nya ma aku terus..hehehe…. *piss ah…miss you bu..🙂

Well…kadang sesuatu memang tidak seperti kelihatan nya.. itulah kenapa..for a long term sangat di sarankan bagi siapa aja termasuk aku.. untuk tidak terlalu cepat ambil kesimpulan akan sesuatu… atau seseorang…terutama kepada siapapun yang ada di sekitar kita, ada baik nya kita benar-benar buka mata dan “pelajari” terlebih dahulu.. karena memberikan penilaian terhadap seseorang pun bisa berakibat fatal, tidak hanya pada orang yang kita nilai tapi juga lingkungan sekitar yang akan bereaksi atas penilaian kita, terutama jika penilaian yang kita buat negative dan salah pula… it is potentially hurted…  ada sedikit tips yang aku pengen share di sini agar kita gak salah menilai orang :

1. Stop menjadikan bentuk  fisik sebagai patokan penilaian akan baik atau buruk nya karakter seseorang, misal nya ada penilaian tentang orang dengan rambut ikal lebih cenderung keras kepala..hhmm… atau orang yang berambut panjang itu pasti setia… hehe… semua penilaian tersebut buat aku korelasi nya hampir gak ada.. dan belum tentu juga bener kan..kalau memang ada beberapa sampel yang cocok buat aku itu hanya kebeneran aja…

2. Coba untuk lebih banyak “mendengar” dan “melihat” sebelum berbicara dan memberikan penilaian dan jangan terlalu cepat kita ambil kesimpulan akan sesuatu yang kita belum benar-benar tau.

3. Menjadikan penilaian orang lain hanya sebagai referensi bukan sebagai faktor penyebab kita memberikan penilaian yang sama, misal nya hanya karena teman kita yang bilang si A itu nyebelin.. bukan berarti kita harus punya penilaian yang sama kan…kecuali kita udah merasakan atau ngalamin sendiri bahwa orang itu emang sering bikin sebel atau kesel..ya itu dah lain cerita deh yaa..

4. Tetap positive thingking karena kadang something happen for a reason, dalam hal ini bisa jadi karakter seseorang terbentuk karena ada penyebab nya yang mendorong dia menjadi seperti itu, misal nya ketika kita lihat ada orang muka nya keliatan jutek..belum tentu orang itu jutek beneran… siapa tahu itu hanya salah satu cara dia untuk proteksi diri agar gak gampang di deketin sama orang “iseng’…atau bisa jadi dia memang lagi ada masalah yang tanpa dia sadari pelik nya tercermin melalui tampilan wajah…. who knows..??

Well… Segala sesuatu nya memang akan di kembalikan ke diri kita masing-masing, apapun penilaian kita itu merupakan pilihan yang udah kita buat…  insyaallah…selama kita bisa positif thinking maka akan hal positif juga yang akan kembali pada kita….pecaya deh.. apapun bentuk dan casing nya pada dasar nya semua manusia di ciptakan Tuhan dengan dua sisi yang berpasangan ; kelebihan dan kekurangan, kebaikan dan keburukan…tinggal bagaimana si manusia nya membuat sisi mana yang akan mendominasi diri dan dari sudut pandang mana kita mau melihat.. kadang kekurangan pun bisa jadi kelebihan dan keburukan bisa nyaris tak “terdengar” kalau kita bisa melihat dan perlakukan dengan cara yang positif..  :)

20 August 2010 - Posted by | Home, Just thought

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: